Hujan di Beranda

Hujan di Beranda

Jumat, 18 Januari 2013

Tak Ada Alasan Baku, untuk Mencintaimu

Aku terbangun tengah malam, mendapati sesuatu yang selama ini ditunggu datang.

Hujan. Hujan yang selalu aku cinta. Hujan yang selalu mengembalikanmu dalam kenanganku.

Sayang, kamu pernah ingat satu hal yang pernah aku bilang?

Cinta bukanlah cinta bila tidak berairmata. Sedih ataupun bahagia”
Dan karna suratmu semalam, aku beranikan diri untuk membuka kumpulan foto kita yang selama ini aku hindari. Ada beribu kenangan tertanam disitu.  Satu gambar bisa menceritakan dengan detail semua cerita. Salah satunya, di pantai itu. Tempat kamu pertama kali menggenggam jemari, di Pantai Losari. Tempat pertama kali ku terima pelukan lapang, di bawah senja berwarna tembaga matang.

http://eskacityguide.wordpress.com

Ah, sayang. Maafkan aku jika harus berderai airmata. Aku sungguh tidak tahu apakah ini airmata sedih ataukah bahagia. Ya, aku sangat bahagia mengingat saat-saat itu, Pun saat ini aku juga bersedih, sangat merindukanmu.

Aku selalu ingat bagaimana romantisnya Losari. Bagaimana indahnya Pulau Lae-Lae, Samalona dan Kapoposang, aku selalu membayangkan dapat kembali lagi kesana dengan kita yang selalu bergandengan tangan.

Tidak ingin banyak alasan sayang, manusia tidak akan pernah bahagia jika selalu mencari penyebabnya.

Dan, tidak ada alasan baku, mengapa aku mencintaimu.


Perempuan yang sedang menatap hujan dan mengingatmu.

[N]


Surat ini balasan dari: Di Pantai ini

Tidak ada komentar: