Hujan di Beranda

Hujan di Beranda

Jumat, 21 Januari 2011

Hari ke-8, 'Untuk Dudut Buntal-ku'

Hallo Sayangku, si Dudut Buntal, si Jeyek Busuk Angit Acem, si Papa Beruang, orang yang selalu ku ejekin, ku bikin kesel, ku bikin susah, tempat manja-manjaan aku dan partner in crime-ku..

Aku nulis ini dengan posisi ada di sebelah kamu..
Mendengar degup jantung, membaui harum tubuh, menyaksikan kamu terlelap..


Ini semua ku nikmati dalam diam, tanpa suara..

Karna aku ga pengen mengganggu kenyamananmu dan nantinya bikin kamu jadi kebangun..

Tahu ga kamu? Aku bahagia bisa melihatmu lekat-lekat.
Apalagi ketika kamu tidur seperti sekarang, aku ngerasa bisa leluasa menikmati kamu dari dekat.
Dekat sekali dengan kamu..

Kalo kamu udah tidur, Aku suka banget ngedenger helaan nafasmu, seolah-olah aku melebur di dalam tubuh kamu. Aku suka sama innocent-nya kamu kalo lagi tidur, lucu dan rasanya pengen aku ciumin terus.

Dasar dudut kamu!

Aku juga suka banget naruh telingaku di dada kiri kamu, bunyinya dug-dug-dug tapi nyaman..
Dan yang aku paling suka, mandangin bahu kamu!
Satu tempat sandaran kepalaku ketika kita bersama dalam tawa dan dalam tangis.

Jeyeeeek, ngelihat kamu tertidur lelah seperti ini ngebuat aku pengeeeen banget jadi satu-satunya orang yang ngejagain kamu sampe kamu terbangun..


Dan, hey Papa beruang, Aku ingin jadi selimut malammu, aku ingin jadi embun pagimu.
Aku ingin selalu menjadi pembasuh hatimu dan juga selalu menjadi kekasih hatimu..
Aku juga selalu ingin jadi orang yang kamu gandeng tangannya..

Aku bahagia punya kamu dan ingin tetap seperti ini..
Tetaplah bersama seperti sekarang, bergandengan melewati semuanya..



-Suatu hari dikala engkau tertidur lelap disampingku-

:: Si Busuk Jelek-mu, si Mama beruang-mu ::

2 komentar:

christian agape mengatakan...

halo salam kenal, http://catatanmalam.com

nadya ratna sari mengatakan...

sama².. salam kenal.. :)